Salam bicara,

Siswi tertarik untuk membicarakan tentang hiburan dan kehidupan. Tidak dapat tidak, manusia tidak akan lari dari fitrah kejadian yang tertarik dengan sesuatu yang mendamaikan. Hiburan adalah salah satunya. Selepas menghadiri Sembang Siswa kelmarin telah membuka minda siswi terhadap hiburan.

Tertarik dengan ulasan panel-panel yang siswi kira hebat-hebat belaka dalam mengatur bicara dan mengulas tentang hiburan. Timbul satu persoalan dalam diri siswi, apakah salah hendak berhibur? Bagi siswi itu terpulang kepada individu untuk menentukannya. Setiap individu mempunyai hak dalam mengeluarkan pendapat dan prinsip masing-masing dalam menterjemahkan elemen hiburan dalam kehidupan.

Pada pandangan peribadi siswi, hiburan suatu elemen yang tidak boleh dipisahkan dari kehidupan. Umpamanya, tidak akan lengkap suatu masakan itu tanpa garam. Tetapi pengambilan garam hendaklah berpada-pada, tidak boleh terlalu banyak kerana bimbang masakan akan menjadi masin dan tidak boleh dimakan akhirnya. Bahkan tidak juga terlalu sedikit as akan kurang rasa enaknya. Tukang masak hendaklah bijak dalam mengadun kesemua bahan supaya seimbang dan akhirnya akan menghasilkan sajian yang bukan sahaja enak tetapi berkhasiat untuk tubuh badan. Begitulah hiburan dan kehidupan. Perlu bijak dalam memilih dan hiburan bukanlah segala-galanya. Hiburan hanyalah subset kepada kehidupan yang menjadi syarat kepada indanhya kehidupan.

Apabila dikatakan tentang hiburan dalam Islam, most of us will think about Raihan, Rabbani, Inteam dan semua kumpulan nasyid tanah air. Apakah nasyid itu dikatakan hiburan yang digariskan dalam Islam. Bagi siswi, hiburan dalam Islam itu pada bagaimana ia dimanifestasikan bukan pada genrenye. Ia tetap hiburan dalam Islam andaikata menepati apa yang digariskan oleh Dr Yusof Qardhawi waima genrenya rock sekalipun. Siswi hairan, masyarakat moden pada hari ini dikatakan berfikiran terbuka dan maju but then at certain point, sedar atau tidak kita masih mengamalkan pemikiran tipikal.

Konsert Jom Heboh di Kelantan yang diadakan baru-baru ini merupakan satu langkah yang berkesan dalam menterjemahkan hiburan yang sebenar. Islam bukanlah agama yang merumitkan tetatpi itu tidak bermakna we can take it easily.

Sekian dari Siswi, akhir kalam tepuk dada tnyalah iman. Andaikata masakan terlebih masin jngan disalahkan garam tetapi salahkan pemasaknya yang tidak tahu unutk menyukatnya dengan baik.

Advertisements